• Call/Sms. 0812 7263 0412
  • BBM. D650F20B

Pedoman Pengobatan Sipilis

 

Pedoman Pengobatan Sipilis

Sipilis


Sipilis adalah penyakit sistemik yang disebabkan oleh Treponema pallidum. Penyakit ini dibagi menjadi beberapa tahap berdasarkan temuan klinis, membantu memandu pengobatan dan tindak lanjut. Orang yang menderita Sipilis mungkin mencari pengobatan untuk tanda-tanda atau gejala infeksi Sipilis primer (yaitu, bisul atau chancre di lokasi infeksi), Sipilis sekunder (yaitu, manifestasi yang termasuk, tetapi tidak terbatas pada ruam kulit, lesi mukokutan, dan limfadenopati ), atau Sipilis tersier (yaitu lesi jantung, ligamen ganas, tabes dorsalis, dan paresis umum). Infeksi laten (yaitu, mereka yang kurang manifestasi klinis) dideteksi oleh tes serologi. Sipilis laten yang diperoleh dalam tahun sebelumnya disebut sebagai Sipilis laten dini; semua kasus Sipilis laten lainnya adalah Sipilis laten atau Sipilis terlambat yang tidak diketahui lamanya. T. pallidum dapat menginfeksi sistem saraf pusat dan mengakibatkan neurosipilis, yang dapat terjadi pada setiap tahap Sipilis. Manifestasi klinis neurologis awal (yaitu, disfungsi saraf kranial, meningitis, stroke, status mental yang berubah akut, dan kelainan pendengaran atau ophthalmic) biasanya terjadi dalam beberapa bulan atau tahun pertama infeksi. Manifestasi neurologis yang terlambat (yaitu, tabes dorsalis dan paresis umum) terjadi 10-30 tahun setelah infeksi.

Pertimbangan Diagnostik


Pemeriksaan dan tes Darkfield untuk mendeteksi T. pallidum langsung dari lesi eksudat atau jaringan adalah metode definitif untuk mendiagnosis Sipilis dini. Meskipun tidak ada tes deteksi T. pallidum yang tersedia secara komersial, beberapa laboratorium menyediakan tes PCR yang dikembangkan secara lokal dan divalidasi untuk mendeteksi T. pallidum DNA. Diagnosis Sipilis mengharuskan penggunaan dua tes: tes nontreponemal (yaitu, Penelitian Penyakit Penelitian Penyakit [VDRL] atau Rapid Plasma Reagin [RPR]) dan tes treponemal (yaitu, tes antibodi treponemal fluoresen yang diserap [FTA-ABS], T. pallidum agglutination partikel pasif [TP-PA] assay, berbagai enzyme immunoassays [EIAs], chemiluminescence immunoassays, immunoblots, atau rapid treponemal assays). Meskipun banyak tes berbasis treponemal tersedia secara komersial, hanya beberapa yang disetujui untuk digunakan di Indonesia. Penggunaan hanya satu jenis tes serologis tidak cukup untuk diagnosis dan dapat menghasilkan hasil negatif palsu pada orang yang diuji selama Sipilis primer dan hasil positif palsu pada orang tanpa Sipilis. Hasil tes nontreponemal positif palsu dapat dikaitkan dengan berbagai kondisi medis dan faktor yang tidak terkait dengan Sipilis, termasuk infeksi lain (misalnya, HIV), kondisi autoimun, imunisasi, kehamilan, penggunaan narkoba suntikan, dan usia yang lebih tua. Oleh karena itu, orang dengan tes nontreponemal reaktif harus selalu menerima tes treponemal untuk mengkonfirmasi diagnosis Sipilis.

Nontreponemal titer tes antibodi mungkin berkorelasi dengan aktivitas penyakit dan digunakan untuk mengikuti respon pengobatan. Hasilnya harus dilaporkan secara kuantitatif. Perubahan empat kali lipat pada titer, setara dengan perubahan dua pengenceran (misalnya, dari 1:16 ke 1: 4 atau dari 1: 8 hingga 1:32), dianggap perlu untuk menunjukkan perbedaan yang signifikan secara klinis antara dua hasil tes non-verbal yang diperoleh menggunakan tes serologi yang sama. Tes serologi sekuensial pada masing-masing pasien harus dilakukan dengan menggunakan metode pengujian yang sama (VDRL atau RPR), lebih disukai oleh laboratorium yang sama. VDRL dan RPR sama-sama tes yang valid, tetapi hasil kuantitatif dari dua tes tidak dapat dibandingkan secara langsung karena titer RPR sering sedikit lebih tinggi daripada titer VDRL. Nontreponemal titer tes biasanya menurun setelah perawatan dan mungkin menjadi tidak reaktif seiring berjalannya waktu; Namun, pada beberapa orang, antibodi nontreponemal dapat bertahan untuk jangka waktu yang panjang, respon yang disebut sebagai "reaksi serofast." Kebanyakan pasien yang memiliki tes treponemal reaktif akan memiliki tes reaktif untuk sisa hidup mereka, terlepas dari pengobatan atau aktivitas penyakit. Namun, 15% -25% dari pasien yang diobati selama tahap utama kembali menjadi serologis tidak reaktif setelah 2-3 tahun. Titer antibodi Treponemal tidak memprediksi respon pengobatan dan oleh karena itu tidak boleh digunakan untuk tujuan ini.

Beberapa laboratorium klinis adalah sampel skrining menggunakan tes treponemal, biasanya oleh EIA atau chemiluminescence immunoassays. Algoritma skrining terbalik ini untuk pengujian Sipilis dapat mengidentifikasi orang yang sebelumnya diobati untuk Sipilis, mereka yang dengan Sipilis yang tidak diobati atau tidak diobati, dan orang dengan hasil positif palsu yang dapat terjadi dengan kemungkinan infeksi yang rendah. Orang dengan tes skrining treponemal positif harus memiliki tes nontreponemal standar dengan titer dilakukan secara refleks oleh laboratorium untuk memandu keputusan manajemen pasien. Jika uji nontreponemal negatif, laboratorium harus melakukan tes treponemal yang berbeda (sebaiknya satu berdasarkan antigen yang berbeda dari tes asli) untuk mengkonfirmasi hasil dari tes awal. Jika uji treponema kedua positif, orang dengan riwayat pengobatan sebelumnya tidak akan memerlukan manajemen lebih lanjut kecuali riwayat seksual menunjukkan kemungkinan terpajan kembali. Dalam hal ini, tes nontreponemal berulang dalam 2-4 minggu dianjurkan untuk mengevaluasi infeksi awal. Mereka yang tidak memiliki riwayat pengobatan untuk Sipilis harus ditawarkan pengobatan. Kecuali riwayat atau hasil pemeriksaan fisik menunjukkan infeksi baru-baru ini, orang yang sebelumnya tidak diobati harus diobati untuk Sipilis laten lanjut. Jika uji treponema kedua negatif dan risiko epidemiologi dan probabilitas klinis untuk Sipilis rendah, evaluasi atau pengobatan lebih lanjut tidak diindikasikan. Dua penelitian menunjukkan bahwa nilai indeks kuantitatif yang tinggi dari uji EIA / CIA treponemal berkorelasi dengan TPPA positif; Namun, kisaran nilai densitas optik bervariasi antara immunoassays treponemal yang berbeda, dan signifikansi klinis dari temuan ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Untuk sebagian besar orang dengan infeksi HIV, tes serologis akurat dan dapat diandalkan untuk mendiagnosis Sipilis dan mengikuti tanggapan pasien terhadap pengobatan. Namun, hasil tes serologi nontreponemal atipikal (yaitu, titer yang luar biasa tinggi, luar biasa rendah, atau berfluktuasi) mungkin terjadi terlepas dari status infeksi HIV. Ketika tes serologis tidak sesuai dengan temuan klinis Sipilis awal, pengobatan dugaan direkomendasikan untuk orang dengan faktor risiko Sipilis, dan penggunaan tes lain (misalnya, biopsi dan PCR) harus dipertimbangkan.

Tes lebih lanjut diperlukan untuk orang dengan tanda-tanda klinis neurosipilis (misalnya, disfungsi saraf kranial, kelainan pendengaran atau mata, meningitis, stroke, status mental yang berubah akut atau kronis, dan hilangnya rasa getaran). Uji laboratorium sangat membantu dalam mendukung diagnosis neuroSipilis; Namun, tidak ada tes tunggal yang dapat digunakan untuk mendiagnosis neuroSipilis dalam semua kasus. Diagnosis neurosipilis tergantung pada kombinasi tes cairan serebrospinal (CSF) (jumlah sel CSF atau protein dan reaktif CSF-VDRL) dengan adanya hasil tes serologi reaktif dan tanda-tanda dan gejala neurologis. Kelainan laboratorium CSF adalah umum pada orang dengan Sipilis awal dan memiliki signifikansi yang tidak diketahui dengan tidak adanya tanda atau gejala neurologis. CSF-VDRL sangat spesifik tetapi tidak sensitif. Pada seseorang dengan tanda-tanda atau gejala neurologis, CSF-VDRL reaktif (tanpa adanya kontaminasi darah) dianggap diagnostik neuroSipilis. Ketika CSF-VDRL negatif meskipun adanya tanda-tanda klinis dari neuroSipilis, hasil tes serologi reaktif, dan jumlah sel dan / atau protein CSF yang abnormal, neuroSipilis harus dipertimbangkan. Dalam hal ini, evaluasi tambahan menggunakan pengujian FTA-ABS pada CSF dapat dibenarkan. Tes CSF FTA-ABS kurang spesifik untuk neuroSipilis daripada CSF-VDRL tetapi sangat sensitif. NeuroSipilis sangat tidak mungkin dengan tes CSF FTA-ABS negatif, terutama di antara orang dengan tanda-tanda dan gejala neurologis nonspesifik (403).

Di antara orang dengan infeksi HIV, jumlah leukosit CSF biasanya meningkat (> 5 jumlah sel darah putih [WBC] / mm3). Menggunakan cutoff yang lebih tinggi (> 20 WBC / mm3) mungkin meningkatkan spesifisitas diagnosis neuroSipilis.

Pengobatan


Penicillin G, diberikan secara parenteral, adalah obat yang disukai untuk mengobati orang-orang di semua tahap Sipilis. Sediaan yang digunakan (yaitu, benzathine, prokain berair, atau kristal berair), dosis, dan lama pengobatan tergantung pada tahap dan manifestasi klinis penyakit. Pengobatan untuk Sipilis laten dan Sipilis tersier membutuhkan durasi terapi yang lebih lama, karena organisme secara teoritis mungkin membelah lebih lambat (validitas dasar pemikiran ini belum dinilai). Durasi pengobatan yang lebih lama diperlukan untuk orang dengan Sipilis laten dengan durasi yang tidak diketahui untuk memastikan bahwa mereka yang tidak mendapatkan Sipilis pada tahun sebelumnya cukup diobati.


Pemilihan persiapan penisilin yang tepat adalah penting, karena T. pallidum dapat berada di situs yang diasingkan (misalnya, CNS dan aqueous humor) yang sulit diakses oleh beberapa bentuk penicillin. Kombinasi benzathine penicillin, prokain penisilin, dan sediaan oral penisilin tidak dianggap tepat untuk pengobatan Sipilis. Laporan telah mengindikasikan bahwa praktisi secara tidak sengaja telah meresepkan kombinasi benzathine-procaine penicillin (Bicillin C-R) sebagai pengganti produk penisilin standar benzathine (Bicillin L-A) yang banyak digunakan di Amerika Serikat. Praktisi, apoteker, dan agen pembelian harus menyadari nama yang sama dari kedua produk ini untuk menghindari penggunaan agen terapi kombinasi yang tidak tepat untuk mengobati Sipilis.

Efektivitas penicillin untuk pengobatan Sipilis telah terbukti melalui pengalaman klinis bahkan sebelum nilai uji klinis terkontrol acak diakui. Oleh karena itu, hampir semua rekomendasi untuk pengobatan Sipilis tidak hanya didasarkan pada uji klinis dan penelitian observasional, tetapi banyak pengalaman klinis selama puluhan tahun.

Obat Sipilis Herbal Gang Jie Gho Siah


Selain menggunakan Antibiotik berupa suntikan penisilin, juga terdapat obat obatan alami yang dipercaya lebih aman dan tidak menimbulkan efek samping yang berbahaya. 

Obat sipilis herbal Gang Jie dan Gho Siah dari de Nature Indonesia menjadi solusi yang tepat sebagai alternatif pengobatan penyakit sipilis yang anda alami yang dipercaya mampu mengobati penyakit sipilis kurang lebih dalam waktu 3-5 harian untuk kategori tertentu. Selain terbuat dari bahan herbal, obat sipilis tersebut juga sudah terdaftar oleh BPOM RI dan sudah mendapatkan ijin edar oleh DINKES RI jadi sudah terbukti aman dan baik dikonsum oleh ibu hamil atau ibu menyusui yang menderita penyakit sipilis.


MENGAPA ANDA PERLU MENCOBA

OBAT HERBAL GANG JIE DAN GHO SIAH

Obat Sipilis dan Gonore Gang Jie Gho Siah

RP. 295.000 (BELUM ONGKIR)

IJIN DINAS KESEHATAN RI NO "442/00060/V-2"



Obat penyakit sipilis dan kencing nanah dari de Nature berfungsi sebagai Antibiotik alami, Antibakteri, Antivirus dan antijamur. Obat herbal tersebut terbukti efektif sebagai antibodi tubuh dan cukup ampuh mengatasi penyakit sipilis dan kencing nanah ataupun penyakit kelamin lainya. 

Antifungsi yang terdapat di dalam ramuan obat sipilis herbal Gang Jie dan Gho Siah ini membantu untuk membersihkan jamur yang tumbuh disebabkan oleh virus penyakit kelamin.

Obat sipilis herbal Gang Jie dan Gho Siah juga dapat membantu tubuh untuk meregenerasi dan memperbaiki sel yang rusak akibat penyakit sipilis, serta membantu meningkatkan sistem imunitas, dan membantu mempercepat proses pemulihan kondisi tubuh anda.

KEUNTUNGAN MENGGUNAKAN OBAT HERBAL GANG JIE GHO SIAH






*TESTIMONI PEMESAN*

Testimoni Obat Gang Jie Gho Siah

Testimoni Obat Sipilis


*FORMAT PEMESANAN*


NAMA # ALAMAT # NO. TLP # OBAT SIPILIS # TUJUAN PEMBAYARAN

(BCA & BRI)




*KIRIM KE CUSTOMER SERVICE KAMI*
Customer Service de Nature

Custimer Service Kami Akan Memandu Anda Untuk Proses Selanjutnya

Pedoman Pengobatan Sipilis 4.5 5 Rizky Ismail Penicillin G, diberikan secara parenteral, adalah obat yang disukai untuk mengobati orang-orang di semua tahap Sipilis. Sediaan yang digunakan (yaitu, benzathine, prokain berair, atau kristal berair), dosis, dan lama pengobatan tergantung pada tahap dan manifestasi klinis penyakit. Sipilis Sipilis adalah penyakit sistemik yang disebabkan oleh Treponema pallidum. Penyakit ini dibagi menjadi beberapa tahap berdas...


J-Theme